Main Layangan

Aku inget banget, waktu masih kecil ngebet kepingin main layangan padahal ga bisa mainnya. Ngiri gitulah ngeliat temen-temen di daerahku tinggal dulu main layangan ramai-ramai di lapangan. Ga jauh dari rumahku dulu memang ada sebuah lapangan luas yang biasa jadi tempat bermain anak-anak. Karena kebetulan daerah tersebut tanahnya itu bukit-bukitan, lapangan tersebut bisa diliat dari bagian tanah yang lumayan tinggi, jadi kayak liat dari tebing atau bukit gitu. Seru banget, apalagi pas musim main layangan. Setiap jengkal langit bisa lihat warna-warni layangan dengan aneka bentuk. Siapa gitu yang ga ngiri ngeliat yang lain pada main layangan? Meskipun udah dimarahi Emak, tetep aja ga ngaruh. Bodo deh, mau cewek juga yang penting main layangan! Hehe..😀

Hasilnya, pulang-pulang ya udah tinggal benangnya doank.. Sementara layangannya udah melayang jauh. Dimarahin deh.. Katanya, “sore-sore pulang malah ngilangin layangan! Ga boleh beli lagi!” Maklum punya Emak rada pelit, hohoho. Jaman itu berapa ya harga satu layangan? Kalau ga salah kayaknya 150 atau 250 rupiah. Murah kan ya? Hahaha, sekarang mah duit segitu cuma dapet permen doank deh.. Hehehe.😛

Dulu kan masih banyak orang dewasa yang senang main layangan, malah sampai lomba gitu sama anak kecil. Waktu itu mah biasa aja buat kita, tapi sekarang kalau kuingat lagi malah ngerasa lucu. Tapi kangen juga sih, karena bawaannya jadi rame. Ga ada batasan umur kalau mau main layangan. Yang penting hepi gitu. Sekarang kayaknya yang dewasa pada sedikit gengsi kali ya, apalagi kalau ada yang ngeliat terus ngomentar, “Ih, masa kecil kurang bahagia.” Walah, padahal gapapa kali. Sekali-kali menghibur diri sendiri dengan permainan sederhana juga bagus kan?

Iya, ya. Kadang aku suka berpikir sendiri kenapa having fun dengan permainan yang baik dan lebih sederhana dianggap kekanakan. Kayaknya banyak tempat di dunia ini di mana kita bisa temukan festival-festival layangan yang meriah. Main layangan itu sebenarnya punya keasyikan tersendiri, dan aslinya ga gampang juga mainnya. Susah lho, naikin layangan sampai bisa meliuk-liuk di angkasa. Narik-ulurnya juga ga bisa ngasal daripada putus tuh layangan. Yah, berdasarkan pengalaman sih.. Walaupun itu udah berlalu lamaaa banget. Kerasa juga ternyata daku udah tua ya? Hahaha.😆 Sekarang masih bisa lihat beberapa layangan di langit yang cerah aja udah bikin perasaan agak-agak mellow ngingetin masa kecil dulu. Ga sebanyak dulu ya, memang.. Kalau dulu itu bisa ngalahin musim capung atau jangkrik. Tapi gapapa sih.. Jaman berubah tapi tradisi jangan sampai terbuang. Walaupun udah lama ga liat anak-anak bermain layangan, masih inget sih rasa senangnya melihat layangan kita meliuk di udara. Semoga permainan ini masih bisa dimainkan sampai generasi selanjutnya ya.🙂

Inget lagu “Bermain Layang-Layang” ga nih, ngomong-ngomong..??😉

4 thoughts on “Main Layangan

  1. Jaman kecil, kalau musim layangan saya cuma bisa nonton, itupun dari rumah.
    Jaman itu saya termasuk yang kuper alias kurang pergaulan. Karena tinggal di kampung, maka saya nggak dibolehkan main dengan tetangga. Mainnya cuma di sekitar rumah saja.
    Padahal saya pengin sekali merasakan mandi di sungai, keluar masuk hutan, main bola di lapangan…

    • Wah kalau saya dulu sih termasuk anak nakal. Misalnya pulang sekolah waktu TK dan kelas 1 SD sudah main paling tidak jauhnya dua kompleks dari rumah saya. Daerah tempat saya tinggal dulu kebetulan dekat hutan yg belum dibuka, jadi masih ada mata air dan sungai yang jernih, lalu lapangannya masih banyak yang kosong dan lebar. Kalau main layangan dijamin bisa seharian dulu itu. Tapi dulu sih, tahun 2007 daerahnya sudah penuh rumah, lapangannya sih masih ada tapi hutannya udah semakin kecil.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s