Soal Harga dan Kualitas

Kalo lagi dengerin teman-teman atau siapa aja lagi ngobrol soal beli-membeli suatu jenis barang tertentu, katakanlah baju atau sepatu, jawaban tiap individu itu menarik untuk jadi pertimbangan. Contohnya beberapa pendapat di bawah ini :

Pendapat 1 :
“Eman-emani duit beli yang mahal-mahal kalo cuma dipakai sekali dua kali. Beli saja yang murah tapi bisa di pakai berkali-kali.”

Pendapat 2 :
“Beli yang mahal itu belum tentu barangnya bagus. Kalo harganya mahal harus sesuai dengan kualitas, jadi ga rugi dan awet. Ada rupa ada harga.”

Pendapat 3 :
“Biasanya orang berani beli yang mahal karena sudah tahu kualitas, terutama yang branded. Jadi meskipun harga mahal, karena ga mau gonta-ganti lagi ya tetap dibeli.”

Pendapat 4 :
Merk dan brand itu kan karena namanya aja atau karena tempat jualnya mahal. Banyak tuh yang ga ada merk atau brand punya kualitas yang sama kayak barang branded yang mahal-mahal itu. Kalo bisa dapet yang lebih murah dan kualitasnya ga kalah baik, ngapa beli yang mahal segala?” (ini kayaknya korban iklan Hit Magic ya..😀 )

Pendapat :
“Halah kok ya pusing. Yang penting nyaman dipake, nyaman di hati, dan nyaman di kantong. Di lihat orang tetep kece, bisa eksis bookk.”

5 pendapat ini berasal dari beberapa orang dengan umur, selera dan tingkat daya beli yang berbeda-beda. Tapi semuanya wanita.😀 Mungkin masih ada yang ngira kalo para wanita setali tiga uang urusan belanja, tapi justru sebenarnya mereka beda-beda tergantung faktor yang mempengaruhi. Menurutku sih, dari ke 5 pendapat di atas ga ada yang salah. Habisnya tiap orang kan ga sama, intinya adalah perihal tentang selera. Ada yang memang lebih milih prinsip murah meriah, ada yang milih untuk percaya brand dan merk karena soal kualitas, ada yang menilai dengan harganya, macem-macem dah. Tapi paling dicari itu, sudah nyaman segala aspek, harga terjangkau, dan kualitas bisa dipercaya. Mau bermerk, brand atau apalah, mau ga lah, sudah ga jadi patokan. Nah itu, biasanya agak langka yang seperti itu. Ketemunya untung-untungan.

Kalo soal untung-menguntung (halah boso opo iki?) paling sering aku temuin pas beli beras. Ada beras merk 1 yang biasanya bagus tapi mahal, ada kemudian merk 2 yang kualitasnya lebih rendah tapi terjangkau. Suatu kali bisa tiba-tiba ketemu yang sebaliknya, merk 1 yang biasanya bagus jadi lebih rendah dari merk 2 yang juga kadang bisa bagus banget. Yaah.. Walaupun hal macam ini ga terjadi di setiap jenis barang yang kita beli, tapi kemungkinannya pasti ada satu atau dua kesempatan.

Intinya, sekali lagi, adalah soal selera individu. Selain itu ya suka-sukanya yang punya niat beli donk ya. Yang penting ikhlas narik lembaran uang dari dompet pastinya. Hahaha…😉

15 thoughts on “Soal Harga dan Kualitas

  1. untuk sepatu aku pilih yang mahal tapi udah jelas kualitasnya & pilih yang bisa matching sama banyak baju yang dipunyai.. soalnya aku gak suka ganti² sepatu, dan sepatu yang sekarang udah 2 tahun lebih.. masih kupake tapi udah beli yang lain karena tampilannya udah dicomplain ortu.
    klo baju, kerudung, kaos kaki, dll yang mureh aja asal jangan keliatan murahan.. temen2ku pada gak tau klo bajuku ada yang belinya di pasar yang becek gitu atau di GOR, hahaha.. *asal pinter milihnya sih*

    • Aku juga biasanya sepatu yang berani beli mahal, habisnya ketauan sih mana yg jelek dan bagus kualitasnya. Tapi kadang kalo emang cuma buat harian2, misalnya beli flat shoes buat pergi2 biasa sih males yang mahal. Paling kalo buat acara formal aja baru make yang mahal en bagus.

  2. kalau saya sih lebih ke manfaat yang mau dibeli dulu. sependapat sama yang pertama. kenapa bayar mahal-mahal kalau hanya pakai sekali dua kali. and seperti mas Christ. harus yang nyaman.

  3. Kalau saya yang penting kualitasnya bagus. Kalau jelek, mending nggak usah beli. Nah, kalau terlalu mahal, mendingan nabung dulu, hehe…. Soalnya dulu sering banget beli yang kualitas palsu yang harganya murah, tapi jadinya kecewa karena nggak nyaman dipakai…. Tapi justru kurang peduli sama merek. Intinya pokoknya kualitas deh, hehe….😀

    • Bener tuh… Kualitas itu ga tergantung merk. Banyak produk yg brandnya ga terkenal tapi ternyata bagus kualitasnya. Harga mahal kan resiko namanya ada rupa ada harga.😀

  4. Belum tentu lho kalau yang dipilih itu yang nyaman dan harga terjangkau, ada beberapa yang dibela-belain dengan segala cara beli barang branded cuma sekedar bisa bergaya

    • Iya, makanya memang tergantung selera orang yang beli. Kebetulan aku sih ga penting2 banget soal brand, apalagi kalo mahal trus ga nyaman dipake. Yahh… Mendingan yang biasa aja deh, sama2 bagus ini kalo bisa jeli milihnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s