Jeans dan Lebaran

Setiap keluar rumah, mau pergi ke mana aja aku pasti lebih milih untuk pake jeans ketimbang rok atau bawahan lain (misalnya legging atau semacamnya). Padahal kalau diingat lagi, jumlah jeans yang aku punya itu ga banyak. Habisnya waktu awal skinny jeans mulai jadi trendsetter aku sengaja permak semua jeans lamaku jadi skinny jeans daripada beli yang baru. Yaa bukannya ga beli juga sih, tapi kan sayang sama jeans-jeans lamaku. Karena aku ini tipe orang yang membeli sesuatu lebih sering ke point nyamannya, beli jeans baru meskipun tampilannya bagus kan belum tentu nyaman dipake. Malahan jeans lama yang aku permak lebih sering kupake padahal tampangnya lebih jadul daripada yang kubeli baru. Aneh ya? Aku juga sendiri bingung geh, wong nyamannya sama yang lama. Kadang suka di komen sama Emak, “Lha.. Itu kan jeans dari jaman kamu SMP, masih betah tuh dipake?” Tapi namanya juga setia sama jeans kesayangan, dibilang gitu mah cuek aja. Yang penting selama daku hepi makenya dan cocok sama semua pakaian yang aku pake, tetep lanjut aja tanpa ada rasa bosen. Mau sebelel apapun, atau sejadul apapun, ga pernah tega buat di taro ke dalam kardus deh… Hahaha.😀

Tentang jeans, ada suatu kesan tersendiri yang berhubungan dengan tradisi pakaian baru di hari Lebaran. Dulu-dulu kalau mau beli baju baru pasti nunggu waktu lebaran, jadi kesempatannya cuma sekali setahun. Wajarlah, kan dibeliin ortu jadi nunggunya pas waktu khusus seperti di saat hari Idul Fitri. Jeans pertama yang aku dapet dari Emak adalah hadiah lebaran di jaman kelas 6 SD, dimana saat itu aku bangga banget karena di hari lebaran bisa make jeans untuk kali pertama. Apalagi waktu itu memang stelan juga sama jaketnya, jadi rasanya tuh kayak udah diakui sebagai remaja dari yang dulunya masih cepol-cepol anak kecil. Semenjak itu tiap tahun sampe lulus SMP Emak ga pernah absen beliin aku jeans untuk dipake di hari Idul Fitri. Mau yang model celana panjang, shorty, 3/4, tergantung dari trendnya waktu itu. Tapi selain yang celana panjang aku jarang make sebenarnya, ga nyaman aja sih… Palingan yang macam short pants cuma bisa dipake di rumah, itupun ga sering-sering amat habisnya minder juga. Kalo pas masuk SMK, aku jarang beli jeans. Males aja sih, apalagi waktu itu lagi bengkak-bengkaknya berat badan. Tapi anehnya jeans lama masih nyaman-nyaman aja jadi outfit rutin kalo mau main keluar, padahal badanku selama SMK lebih gemuk dibanding SMP.

Lulus SMK aku punya dua potong skinny jeans yang kemudian menggantikan posisi jeans-jeans lamaku. Secara dulu kan potongannya masih yang cutbry ala-ala Elvis ya bok, geli juga lama-lama diliatnya. Terus masuk kuliah, ngobrol-ngobrol sama temen soal jeans akhirnya kupermak semua jeans lamaku jadi skinny jeans biar ga mubadzir dan berakhir di dalam kardus di gudang atau di bawah kasur. Ga taunya rata-rata temenku milih untuk make-over jeans lama mereka daripada keseringan beli yang baru. Gitu-gitu juga harga jeans kan lumayan ya, apalagi kalo mau yang kualitasnya bagus emang harus rogoh kocek yang dalem. Sayang kan kalo yang lama cuma di simpen gitu doank, dan ternyata dibanding yang dibeli baru aku malah nyaman pake jeans berwajah baru hasil permakan tukang jahit deket rumah.😀 Jadilah, kemana-mana ya pake jeans-jeans lamaku jaman SMP deh.. Muhaha…

Lalu suatu kali, dua minggu sebelum lebaran tahun 2012 Emak bawa skinny jeans warna biru pastel dan nyuruh aku nyoba. Tadinya ga mau, tapi dipaksa terus. Katanya, “Boseeen Emak lihat kamu pake jeans yang itu-itu aja.” Padahal yang make mah ga bosen-bosen tuh… Hihihi… Terharu gitu karena Emak masih tetep inget buat beliin anaknya yang anti shopping ini sepotong jeans, padahal si anaknya sendiri belum sanggup beli pakaian untuk emak dengan uang sendiri. Hiks… Malu nih.😦 Belum bisa balas kebaikan ortu bahkan dari sesuatu yang paling sederhana sekalipun, seperti perkara membeli baju lebaran. Entah kapan bisa, berdoa aja lah ya.

Btw, karena Idul Fitri tinggal menghitung hari, maka sepatutnyalah aku mohon maaf kepada teman-teman blogger yang selama ini udah berkena komen di blogku, jika seandainya ada hal dari aku yang berkenan di hati kalian. Moga-moga amal ibadah kita terutama selama Ramadhan ini di terima Allah SWT. dan dosa-dosa kita di ampuni oleh-Nya sehingga di hari Idul Fitri kita semua kembali ke fitrahnya. Amien..🙂

15 thoughts on “Jeans dan Lebaran

    • Tuntutan kerja juga sih mas, kadang aku juga males sih pake jeans apalagi kalo pas harus perlu ke acara yg formal. Tapi mau celana jeans maupun kain yang penting nyamannya.🙂

  1. Saya juga lebih sering pakai jeans, kebetulan dapat hibah dari anak saya karena sudah nggak muat dipakai dia…
    Untung saja kalau jeans itu meski bekasnya orang nggak begitu keliatan

  2. jeans itu yang enak emang yang udah belel nyaris robek, bahannya udah lentur asik. tp aku udah berapa tahun Y gak pake jeans, mentok-mentok denim aja.. eh denim sm jeans beda kan?🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s