Hatiku Besar Seperti Lautan

Berhenti kuliah itu, meskipun merupakan keputusan sendiri tetep aja susah dijalanin. Bawaannya galau tiap hari, susah diterima hati. Yang tadinya berjuang mendapatkan gelar demi orang tua, sekarang juga harus melepas impian demi orang tua. Mutusin untuk berhenti kuliah dan cari kerja itu ga pernah bener-bener kebayang bakalan aku lakuin, tapi karena kondisi keluarga lagi sangat sulit dan aku ga tahan juga ngeliat orang tua susah. Meskipun kecewa, mau gimana lagi. Disayang-sayang pun aku ga bisa berbuat lebih, namanya ini resiko kuliah dibiayai ortu. Kalo ortu lagi bermasalah soal finansial ya sebagai anak aku mesti mawas diri. Bersyukur aja di kasih dua tahun kesempatan belajar sebagai mahasiswa, dan berhenti bukan karena aku ga punya kemampuan dalam belajar. Simply karena keadaan, jadinya harus lapang dada dan berbesar hati menerima hal tersebut. Meskipun bohong sih, kalo bilang ga sedih… Ah sudahlah…

Kemarin dianter adek sepupu yang kebetulan udah semingguan lebih diterima di perusahaan dealer, bawa berkas lamaran terus diinterview sama pimpinan. Pas ditanya ngapain aja setelah lulus SMK, aku bilang kuliah tapi baru berhenti karena masalah keluarga. Si bapak kaget karena aku berhenti kuliah padahal waktunya tinggal sebentar lagi, tapi yaa.. Mau bilang apa toh ya? Namanya juga udah mutusin buat berhenti. Kalo ga berhenti kuliah, ya mengapa pula diriku harus repot cari kerja? Mungkin si Bapak cukup ngerti kondisiku, ga banyak nanya juga, habis ngasih dua pertanyaan lanjutan terus nyuruh aku ngisi form pelamar. Setelah itupun ga banyak yang dia tanyakan, cuma ngasih tau kalo form dan berkasku dikirim ke pusat dulu dan aku tinggal nunggu panggilan. Dan jujurnya aku kaget, karena kukira bakalan ditanya macem-macem. Namanya juga kan interview, biasanya gitu kalo pengalamanku sebelumnya. Setelah selesai pun, adek sepupu bilang kalo dia dulu di interview selama sejam dan ditanyai aneh-aneh. Walah.. H2P gini ya? Kok diriku beda?

Tapi, dalam seminggu ngalamin kejadian-kejadian sulit dari yang harus berhenti kuliah dan menghadapi interview kerja yang bikin grogi, sedikit-sedikit aku nyoba untuk memiliki hati yang besar menyikapi ini semua. Akan selalu ada sesuatu yang ga sesuai dengan keinginan, ada yang ga bisa dicapai dan ada pula yang harus dikorbankan. Kalo bilang semua itu akan baik-baik aja, agak jauh dari kenyataan. Soalnya masa depan itu kan relatif, unpredictable, blurry image. Optimis pastinya harus, cuma sekarang mungkin udah jelas beda dengan kuliah. Dunia kerja kan berbeda dengan simulasi di perkuliahan, apalagi selama ini aku belajar jadi guru dan bukan di perusahaan. Pengalaman yang mendekati cuma Prakerin di Leasing, itupun cuma 3 bulan. Mikirinnya rada senewen gitu nungguin dapet panggilan atau ga. Ternyata gini ya, cari kerja tuh… Wkwk, padahal udah pernah lamaran jadi guru di sekolah dua kali, tapi rasanya tetep beda euy. Mungkin karena lingkupannya itu sesuatu yang ga familiar buatku yang selama ini selalu ngarah ke bagian pendidikan dan English. Kalo soal ngajar English, ngomong English, jago. Tapi masa nawarin motor ke konsumen pake English? Iya kalo yang ditawarin terkesan, lha kalo malah jadi illfeel bijimane tuh ya? Hehehe.. Ya ga lah, ga segitunya. Tapi intinya, meskipun sedikit kecewa, aku nganggap ini sekedar step-skipping aja. Kuliah pun sebenarnya kan supaya punya skill untuk dipake saat bekerja, gelar itu memang bukti tapi ga selalu jadi patokan. Ujung-ujungnya meskipun ga kuliah lagi, ya jadinya ‘loncat’ langsung ke tahap kerja. Siap ga siap, sanggup ga sanggup pasalnya tetep it’s a life we need to survive from.

Mengquote dari mbah Aristoteles, yang kalimatnya nongol di status temen FB, “The roots of education are bitter, but the fruit tastes sweet.”; akar dari pelajaran itu pahit, tapi buahnya terasa manis. Pelajaran aku terima dari hidup itu ga enak, nyesek, sepet, tapi tetep yakin kalo suatu hari buah dari pelajaran tersebut bakalan terasa manis banget untuk dinikmati. Katanya banyak jalan menuju Roma, jalan menuju sukses pun pastinya lebih banyak lagi.

12 thoughts on “Hatiku Besar Seperti Lautan

  1. Masih beruntung bisa nyicip bangku kuliah , aku kl gak diajak temen ke univ-nya gak pernah tau dunk gimana rasanya kuliah, hehehe . semangat ya darL, nglamar di dealernya gimana hasilnya? Semoga diterima ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s