Jengkol? Pete? Err..

Transisi dari kehidupan kota ke desa itu ngaruh lho ke makanan. Waktu masih tinggal di Teluk Betung, Bandar Lampung ga pernah bersahabat sama sayuran. Dimasakin Emak yang bersayur-sayur juga ogah, malah lebih milih makan di luar. Secara murah meriah dan variasi banyak, jalan bentar udah ketemu aja jejeran makanan dan jajanan ringan. Mau aneka gorengan? Sebelah rumah dan selang 3 rumah selanjutnya ada. Mau soto dan bakso? Tiap hari minimal 3 kali lewat depan rumah, jarak beberapa rumah pun ada yang jualan. Mau syomay dan batagor? Ga pernah absen lewat depan rumah berkali-kali. Roti bakar isi coklat? Paling favorit dan pas juga sebelah rumah. Punya daerah kelurahan tempat aku tinggal dulu yang kondisinya bagaikan surga makanan begini, jaminan perut kenyang pun ga susah dicapai. Pindah ke desa, pas warung-warung makanan masih sedikit sekali ada yang buka ya mau ga mau apa yang dimasak emak jadi santapan. Dari situ mulai suka sayur dan lalapan, sayur nangka, sayur asam, sayur daun singkong, aneka lalapan sayur hijau, jadi jarang konsumsi daging deh… Soalnya kan tinggal metik-metik aja di halaman belakang rumah yang isinya tanaman hasil rawatan Emak. Mau jajan-jajan juga udah males. Bukannya ga ada yang jualan, tapi waktunya kan ga seperti di kota yang bisa dari pagi. Misalkan gorengan, paling banter jam 4 baru kelihatan gerobaknya di perempatan jalan. Warung yang menjual soto, bakso serta nasgor di sebelahnya juga baru buka jam 5 sore. Penjual sate kadang nongkrong kadang ga. Mi ayam aja yang cukup dekat dengan rumah, tapi masa iya mau beli mi ayam melulu tiap hari. Pasar di daerahku buka hanya tiap Senin, Kamis dan Sabtu. Jam 9 saja sudah hampir semua penjual jajanan pulang karena pasarnya tutup jam 12 siang. Kalo memang mood kepingin jajan ngepas hari pasaran sih gampang aja, tapi keseringannya justru lagi kepingin jajan pas ga ada yang jualan di siang hari. Nungguin sampe sore juga udah bosen. Haha… Yah.. Bukannya gs ada alasan di daerahku ini jarang orang berjualan. Rata-rata profesi masyarakat adalah petani dan penyadap karet., selain itu ya biasanya singkong. Palingan buka warung atau menjual jajanan cuma sekedar selingan menambah penghasilan, minimal buat uang belanja. Tapi jangan dikira bisa hemat lho, soalnya tetep aja mahal-mahal. Mau bakso 10 ribu ataupun 8 ribu ga ada bedanya, belum tentu lebih mahal itu yang enak. Yang masih enakan kalo mau dibeli ya gorengan. Hahaha..

Trus hubungannya dengan jengkol dan pete? Karena di seberang rumah ada banyaaaak sekali pohonnya dan kalo mau tinggal ngambil. Enak ya hehehe… Buat yang suka emang enak, tapi kalo ga suka mah pusing jadinya. Bau si jengkol sih udah jangan ditanya lagi, di jamin dapur dan kamar mandi bisa semerbak dengan parfum a la jengkol. Rasanya? Udah ga kuat makan begitu nyium bau jengkol yang kuat banget kayak gitu. Sayangnya ortu lumayan suka sama jengkol dan pete (malahan Emak paling suka jaling), dan kalo lagi kumatnya itu pasti ada aja lalapan jengkol DKK. Lebih parah lagi kalo Emak lagi mood bikin kreasi masakan dengan pete dan jengkol, ga ketulungan deh rasanya. Pas tengah malem ada yang lupa siram WC habis buang air maka bau jengkol, pete dan kawan-kawannya menggentayangi malem sampe-sampe harus bela-belain ke kamar mandi cuma buat ngemprotin karbol. Saking keselnya di pagi hari langsung ngomel-ngomel. Pengalaman banget tuh, ampe trauma.

Trauma sama jengkol dah pete bukan cuma di bau, tapi juga ngomongin soal rasa. Kali pertama dan terakhir aku nyobain semur jengkol, tiba-tiba ada pembeli mampir dan dengan entengnya dia bilang, “Ih.. Cewek makan jengkol, ga malu tuh pipisnya bau?”. Speechless dibilangin gitu sama COWOK, pas pertama kali mencoba makan jengkol. Udah rasanya juga ga enak-enak banget, eh.. Pas lagi makan malah diceletukin omongan yang nusuk jleb begitu. Sebelnya ke ubun-ubun. Makanya kalo temen-temen ada yang getol ngomongin jengkol aku langsung yang, “Err…” sendiri, setengah berasa aneh dan takjub ada yang bisa suka. Kalo aku, ehh.. No thank you. Udah kapok makan yang gituan! Emang sih ga segitu parahnya, dan menurut penelitian kandungan jengkol dan pete itu banyak. Tapi udah kadung anti sama makanan-makanan ini. Meskipun di umur sekarang aku bersyukur udah bisa menghilangkan sifat pilih-pilih makanan dan lebih sering konsumsi sayur, tetep ga bakal mau disuruh makan jengkol dan pete. Hahaha…😀

15 thoughts on “Jengkol? Pete? Err..

  1. Eh dimana sih Mba desanya? Pengen loh maen ke daerah desa di Lampung. Dulu suka ke tempat nasabah di lampung barat. Hihihi.
    Pete sayah sukaaak. Jengki belom pernah coba sih..

    • Wah aku di Tulang Bawang mas, melewati menggala ke daerah unit 2 trus masuk lagi ke daerah unit 3. Jalannya lumayan😀. Tulang Bawang kira2 dekat daerah lampung tengah. Aku justru belum pernah nyoba pete mas, tapi dulu pernah makan nasi goreng pete dan sempet ga sengaja gigit pete, rasanya pahiiiittt sekali haha. Pokoknya no whaaayyy sama jengky dan petyyy.😛

  2. saya suka keduanya…😀
    kalau dimasaknya bener sih jengkol gak akan bikin bau banget (tetep ada bau tapi gak parah).
    semur jengkol and pete kecap tuh enak banget

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s