Rumpian Siang

Gosip para mahasiswa yang bela-belain dateng ke kampus demi UAS padahal harusnya lagi libur :

Cewek A : Duh jam segini mah biasanya lagi tidur siang..
Aku : Aku mah ga pernah.. Jarang banget tidur siang. (ketahuan boongnya)
Cewek A : Masa sih mbak? Aku mah jam segini biasa tidur siang.
Aku : Walah, aku apa ada waktu tidur siang? Kadang masih beres-beres aja.
Cewek A : Loh kok emang pagi-pagi belum selesai beresan? Aku mah siang tinggal nyantai.
Aku : Yaa kalo kerjaan rumah di bagi-bagi sih gapapa. Wong kerjaan semua aku juga, punya adek belum tentu mau bantu.
Cewek A : Masa sih?
Cewek B : (tiba-tiba nyambung) Podo mbak, tempatku cowok-cowok pada males semua. Nyuci baju ditungguin mana baju kotor malah ga taunya udah numpuk-numpuk digantung di kamar.
Aku : Huih iya, memang begitu. Kadang pas lagi parah-parahnya suka nemu tumpukan baju di bawah tempat tidur. Ya dianya mah enak aja, udah ada aku yang nyuci. Nyetrika pun aku juga.
Cewek B : Berarti sama ya mbak cowok-cowok tuh.. Malesnya minta ampun.
Cewek A : Emang adeknya mbak kelas berapa?
Aku : Kelas 3 SMA.
A B : Ya Allaah…
Aku : Pernah tuh sengaja aku ngambek ga mau nyetrika bajunya, bukannya belajar nyetrika sendiri eh malah bajunya cuma di lipet-lipet trus langsung masuk lemari. Ampun dah..
Cewek A : Berarti ga dibiasakan ngurusin diri sendiri ya mbak?
Aku : Tjiah.. Boro-boro deh..

Inget banget pas lagi ngobrol sama anak-anak semester 2 Senin kemarin, tiba-tiba bahan obrolan jadi ngomongin tentang kerjaan rumah. Pas ngumpul sama cewek-cewek akhirnya ketauan mana yang suka nggusip-gusipan, nyaingin ibu-ibu kompleks neh kayaknya.😛 Tapi ya dimana-mana juga sama sih biasanya kalo lagi ngobrol sama temen, ada aja yang langsung nyambungnya ke topik ini. Kalo ngomongin cowok pasti pada langsung ikut ngerumpi. Waktu kuceritain gimana susahnya ngurusin adek yang lumayan malesan dan susah di atur, ada aja yang nyeletuk, “Aku juga sama nih…” terus membagi kisah kesehariannya tentang si kakak, adik atau bahkan suami. Emang sih, sebenarnya ga semua cowok susah di atur sampe bikin cewek yang ngurusinnya jadi keki sendiri, tapi pasti pernah ada yang ngalamin. Bagian terakhir dari percakapan di atas, pas mereka berdua mengeluarkan seruan begitu kukasih tahu soal adekku yang apa-apa masih diurus Emak dan kakaknya bikin aku jadi sedikit malu. Di umur segitu seharusnya kami yang lebih tua mengajari dia untuk lebih disiplin pada dirinya sendiri dan ga bergantung lagi sama orang lain. Apalagi dia itu cowok, yang suatu hari harus mengurus keluarganya kelak. Mungkin kalo udah punya istri masih bisa ada yang ngurus? Tapi kalo ada waktu ketika dia harus hidup jauh dari keluarga dan dituntut untuk mandiri, sebagai kakak bawaannya jadi berasa was-was sendiri. Kalo ngekos mungkin masih oke-oke aja karena kalo dia males-malesan juga itu tanggungannya sendiri. Tapi gimana kalo dia harus tinggal di rumah saudara atau kerabat? Semaklum-maklumnya keluarga melihat cowok yang kurang mandiri, pasti bakal ada kritikan kalo si cowok itu ga pernah rajin bantu-bantu orang rumah. Ga mungkin juga kan mereka bilang langsung ke orangnya supaya menghargai tuan rumah dengan bantu-bantu seadanya. Pasti diharapkan kalo si cowok bisa mawas diri dengan posisinya yang menumpang. Lah… Itu yang aku takutkan, sementara si adek ini aja susah kalo di suruh-suruh sama keluarga sendiri, gimana nantinya kalo sama keluarga lain?

Ketakutan tersebut bukannya ga beralasan lho, karena semua itu udah pernah aku alami dulu. Jauh dari orang tua dan harus tinggal dengan saudara, bawaannya ga betah karena serba salah mau ngapain. Habisnya di jaman SMP dulu emang males banget mau beberesan, ngurus ini itu, padahal Emak udah sering ngomel-ngomel ngingetin supaya aku mulai berusaha disiplin dan belajar kerja. Namanya juga anak kecil, ga biasa rajin dan disiplin, eh… Giliran harus tinggal lama sama orang lain bawaannya ga enak hati dan ngerasain banget apa yang udah diwanti-wanti orang tua. Nah, sekarang mikirin si adek yang sekarang udah kelas 3 SMA, suatu hari nanti aku ga bisa bantuin Emak ngurusin adek dan Emak pun juga ada waktunya harus istirahat dari urusan anak, apakah adekku ini bakal bisa mulai untuk disiplin dan mandiri? Sampe saat ini masih was-was aja bawaannya kalo mikirin hal tersebut. Tapi yah… Meskipun bilangnya was-waslah.. Takutlah.. Akhirnya ga tega juga nyuruh adek nyetrika atau nyuci bajunya sendiri. Ckck.. Habisnya susah banget mau ngomongin, “dek, setrika sendiri sih bajumu tuh..” atau, “Dek, coba sih, bajunya dicuci sendiri…” Soalnya dia sengaja pake modus lelet-leletan kalo ngapa-ngapain jadinya bikin geregetan. Wkwkwk… Entah kapan kali dia bisa mandiri. Masih lama banget kayaknya…

7 thoughts on “Rumpian Siang

    • Iya nih mas. Iya kalo istrinya pengertian. Kalo ternyata dapat yang galak juga kasihan, jadi susis haha.😛
      Emangnya Istri suka ngomel ya mas tentang hal2 di atas? Wah.. Susah donk mas, biasanya cowok suka kesel ketemu yg cerewetin dia.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s