Komentar “N-xxx”

Inget banget pas masih di Zonamobile, kalo publish post di blog ada aja yang komentar yang isinya “Pertamaxxx”. Kadang sampe bingung ngeliat komen-komen setelahnya juga sama-sama aneh, soalnya ngurut gitu jadi “Keduaxxx” “ketigaxxx” dan seterusnya. Sebenarnya risih setiap ada yang komentar begitu di blog, tapi mau gimana lagi… Kan ga bisa di atur orang mau komentar apa di blog kita. Paling kalo udah kenal baik baru sedikit menghargai tulisanku dan mau ngasih komentar yang benar. Bukannya ga seneng ada yang komentar, aslinya alhamdulillah mereka masih mau ngomen. Namanya juga di komunitas mobile, pengguna banyak pun juga belum tentu ada respon yang bagus pas nerbitin post di blog. Meskipun bukan kesengajaan waktu aku mulai non-aktif di Zonam ga taunya beberapa waktu kemudian akhirnya zonam juga non-aktif, kalo masih aktif pun aku udah ga terlalu niat melakukan aktivitas blogging di sana. Kenal sih kenal user-usernya, tapi ga menjamin komen mereka juga sepadan dengan post yang diterbitkan. Yah… Untung aja di forumnya udah ada peraturan ketat untuk hal-hal semacam itu (reply cuma pendek-pendek dan OOT di larang), tapi sayangnya ga berlaku buat komentar di blog.

Hal yang sama waktu aku iseng mampir ke forum lain, threadnya sebenarnya bagus dan aku udah ngarepin responnya juga aktif. Tapi ternyata lagi-lagi ada aja komentar “pertamaxxx” nyelip di kolom komentar. Seperti isinya, munculnya paling pertama. Yo halaah.. Risih masbro. Jadi lupa mau ngasih respon apa cuma gara-gara liat si “Pertamaxxx” ini. Haha… Emang sih, aku ga tau kenapa komentar seperti itu ada dan jelas hal tersebut ga ada hubungannya dengan aku, tapi tetep aja sebel. Ga puas gitu, masa iya thread isinya malah orang lagi belajar berhitung “Pertamaxxx” “Keduaxxx” dan seterusnya?

Kadang pula aku suka mikir sendiri, apakah segitu susahnya memberikan komentar yang lebih ‘proper’ alias sesuai ketimbang hanya sekedar ngabsen? Memang kalo cuma silent reader, si blogger ga akan tahu siapa yang baru saja membaca atau sekedar mampir ke blognya. Tapi kan masih ada cara lain untuk meninggalkan jejak, ga perlu di artikel blog yang mereka buka (ini kalo di blog ya). Bisa di guestbook, kalo ada page yang khusus disediakan sebagai buku tamu; profil page, kalo kolom komentarnya dibuka; atau cara-cara lain. Kayaknya aneh aja ngeliat komentar seperti itu, apalagi kalo tempatnya adalah forum. Forum kan tempat berdiskusi ya, bukan spamming. Kecuali ada yang inisiatif, daripada kemana-mana tebar komentar pertamaxxx sampe seratuxxx di mana-mana mending bikin satu thread khusus di forum dimana user-user bisa lomba dulu-duluan posting komentar urutan “N-xxx”. Kali-kali bakal seru tuh… 😀

Untungnya sih di WP aku ga banyak ketemu komentar seperti itu, meskipun pernah ngalamin kebanjiran spam sampe pusing sendiri. Tapi apapun komen yang diposting di blog-ku tetep bikin aku berbunga-bunga.. Hehe… Thanks berat buat yang udah mengomentari post-post di blog aku. Doain aja deh suatu hari nanti bisa bikin GA atau award, tapi nantiiiiiii yaaaa….. Kalo sekarang masih malu-malu meong soalnya blogku kan masih bau kencur… ahahaha.. XD XD