Kukuku Sayang

Aku ga suka manjangin kuku karena gampang kotor dan patah. Tapi juga seneng kalo liat kuku yang bentuknya bagus dan panjang, apalagi bisa di percantik dengan kuteks atau pacar. Ga perlu pake kuteks maupun pacar/henai, ngeliat bentuknya aja indah dan rapi aja udah seneng. Soalnya jari-jari tanganku rada bantet dengan kuku pendek, jadi kepingin banget selalu manjangin kuku biar kesannya jadi kurus dan panjang. Sayang ya, kalo ga keseringan patah atau rusak bagian pinggirnya sih ga masalah mau kupanjangin terus. Apalagi pas bagian yang rusak itu bikin rambut atau benang nyangkut (ini bisa terjadi beberapa kali dalam sehari) duuhh… Rasanya jengkel nian. Tapi tetep yaa.. Sebagai cewek ga bisa tahan ngeliat bentuk kuku yang panjang dan melengkung rapi, bawaannya ngiri hahaha…😛 Ngeliat nail art yang kece-kecenya bukan main, apalagi yang 3D tuh.. Siapa yang ga kepingin menghias kuku dengan seni melukis seperti itu. Lama-lama malah jadi inget sama Gals yang menceritakan cewek-cewek remaja Jepang yang identik dengan dandanannya yang modis banget, termasuk nail art yang sudah jadi budaya bagi para wanita Jepang.

Hal yang juga paling sering bikin aku suka males punya kuku panjang adalah kebiasaan suka mencakar dan menggaruk dengan keras tanpa sengaja. Pernah ada kejadian waktu bangun pagi, tiba-tiba pas ngaca keliatan sebuah luka merah di dekat bibir. Lebih parah lagi luka tersebut seperti kulit yang terkelupas, sehingga aku nyadar kalo ini bekas cakaran kuku sendiri. Rasanya ngeri juga ngebayangin secara ga sadar kita melukai diri sendiri gara-gara punya kuku panjang. Ada juga kejadian waktu aku ga sengaja menggores bola mata dengan kuku yang panjang. Duuh biyuuungg… Ga terkira sakitnya. Untung gapapa nih mata. Kejadian itu sempet bikin aku trauma sampe setiap liat panjang kuku nambah 1 milimeter langsung cepet-cepet nyari gunting kuku.😐

Kalo kata orang, “Beauty is pain”. Mau cantik itu memang bikin sakit. Termasuk hal sepele seperti memanjangkan kuku, bisa jadi sesuatu yang berbahaya juga buat diri sendiri bahkan orang lain. Eh.. Tapi ada sisi positif juga punya kuku yang panjang lho. Kata tanteku, “pas kita lagi ada di situasi berbahaya, misalnya usaha pelecehan seksual, kuku yang panjang bisa membantu. Tinggal cakar sekuat-kuatnya tuh orang jahat, paling bagus pas muka, pasti efektif untuk melumpuhkan gerakan untuk sementara waktu.” Iya juga sih, hal semacam ini juga menjadi salah satu alasan cewek harus memanjangkan kuku. Tapi si cewek jangan lupa diri juga, mentang-mentang kuku panjang trus lagi berantem sama orang main cakar-cakar aja. Waduhh… Itu sih kekerasan ya namanya. Hmm…

Btw, kalo manjangin kuku sebaiknya saat makan menggunakan sendok ya. Bagaimanapun, kuku itu juga tempat kuman bersarang sebersih apapun kita mencuci tangan. Ga mau juga kan punya kuku cantik tapi malah kena penyakit di percernaan. Lebih lagi kalo pas kuku sedang dipoles kuteks, it’s a big NO NO buat makan tanpa sendok. Kandungan dalam kuteks itu berbahaya banget loh buat tubuh, jadi mendingan hati-hati. Cantik sih sah-sah aja, tapi kena penyakit? Mendingan punya kuku yang sehat dan bersih aja deh…

6 thoughts on “Kukuku Sayang

  1. Setuju sekali, aku juga pengen gitu manjangin kuku, tapi kalo dulu, nyuci baju suka abisnya luka2 deh😦
    Dan tiap kali panjang bawaannya ngigit2 mulu

    • Waah iya, kalo nguci baju itu susah bukan main pas kuku lagi panjang. Antara takut kuku yang cantik jadi rusak atau cucian numpuk/ga tercuci dengan bersih. Ribett..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s