Kirim Foto di antara Jaman

Beberapa hari yang lalu, sepupu sms. Dalam dua hari mulai dari malam hingga ke malam lagi getol kirim sms berkali-kali. Kirain isinya penting, sesuatu yang darurat. Isinya…

“Mbak Ai, bisa tolong kirim foto ke temenku ga ntar kuganti.”

Sengaja ga kubales dan kubiarin dia kirim sms terus dengan harapan ntar kapok sendiri. Soalnya bukan sekali dua kali dia minta hal yang sama. Mending kalo tujuannya ke teman yang ia kenal, pernah ketemu atau semacamnya. Minimal tahu lah wujudnya seperti apa. Dasarnya ababil alias ABG Labil, mau aja ngirim foto ke orang ga dikenal. Kalo pake hp sendiri sih ga masalah, nyuruh orang sih… Jadinya setengah jengkel tapi agak sungkan mau nolak. Takut dibilang pelit atau sombong. Eehh… Ga taunya pas malem nyamperin ke rumah, demi untuk ngirim foto ke entah siapa dan dimana dia berasal. Jengkel sekali rasanya, karena untuk hal tersebut aku sampai harus kehilangan waktu untuk nyelesain tugas yang numpuknya segunung. Aihh

Bukan hanya soal menggangu waktu aja yang bikin aku dongkol dengan permintaannya, tapi juga karena perkara berkirim foto itu sesuatu yang sering diremehkan orang sebagai hal yang biasa. Padahal ada banyak kasus di luar sana yang akarnya cuma sekedar dari sebuah foto yang dikirim atau dipublikasikan lewat foto. Soalnya, yang jadi masalah itu adalah kepada siapa foto tersebut dikirim atau diperlihatkan. It’s risky though appears to be simple.

Di antara rasa jengkel itu ada juga rasa lucu yang muncul karena saat aku masih seumur dia, aku juga pernah ngelakuin yang sama. Tapi ya lama-lama jadi bosen sendiri dan berasa sayang buat buang-buang waktu dan pulsa demi hal-hal semacam itu. Walaupun sepupuku ngaku kalo dia udah hampir setengah bulan ga ngisi pulsa karena sering dikirimin sama kenalan-kenalannya itu, buatku tetep aja perilakunya mengganggu. Selain itu, sekarang udah terlalu basi deh kirim-kiriman foto di tahun 2013 ini. Tinggal buka akun Facebook ya habis perkara. Agak gimana gitu, mau aja ya diminta ngirim foto. Meskipun dibilang emak, “namanya juga usaha.” Tetep aja…

Kalo bikin perbandingan antara jaman di awal tahun 2000-an dengan 13 tahun sesudahnya mah jauh banget ya. Masa SMK di tahun 2007-2009 aja jelas-jelas jauh beda dibanding sekarang. Tapi sebenarnya, masih banyak hal yang ga banyak berubah meskipun jaman berganti. Teknologi mungkin bakalan terus berkembang setiap tahun, bulan, dan bahkan hari. Lucunya, si pemakai kadang masih banyak yang terbodohi oleh jaman. I don’t know why but it stills happen. Ga peduli walaupun si anak sekarang lebih pinter soal gadget dibanding kita-kita yang generasi lebih tua, kenyataannya masih banyak remaja yang butuh pemahaman akan pemakaian teknologi yang aman dan sesuai. Tau sendiri kan, dampak teknologi nih kayaknya udah semakin memburuk. Entah si anaknya yang gampang lolos dari pengawasan, atau si orang tuanya yang memang meremehkan hal-hal semacam ini. Yang jelas, sebagai orang yang pernah mengalami fase-fase tersebut dan sekarang berada di posisi sebagai orang dewasa, miris juga nih. Celakanya, si anak susah dikasih tau. Nasihat dan tolakan juga ga digubris. Parah deh…

Hal di atas salah satu contohnya, to be exact. Si anak dikasih alat komunikasi oleh ortu dengan tujuan agak memudahkan jangkauan hubungan, tapi kadang-kadang kepercayaan tersebut malah disalahgunakan. Kenalan dengan orang yang jauhnya bermil-mil, katanya sekedar iseng, tapi manut waktu disuruh ngirim foto. Bukan apa-apa, kalo aku sih bakalan mikir dua kali. Ngasih alamat FB atau akun Twitterku aja kadang masih ragu-ragu kalo ga kenal-kenal amat, apalagi add request dari orang yang ga bisa dibuktikan wujudnya hanya dari sekedar foto. Duhh.. Sayangnya kalo menghadapi remaja, bawaannya kayak nerjang tembok. Bikin dongkol hati dan kepala, tapi ga ada yang masuk ke nalar. Aku juga kali ya yang kurang tegas, daripada ngoceh gini mendingan juga ditolak sekalian. Auk ah.. Dasar para ababil.. Ckckck… Moga-moga calon anak ketika sampai ke fase itu gs parah-parah amat. Hahaha.. Amiieeen..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s