Very Iseng Person

Jadi inget stiker VIP Joger yang aku dapet pas KKL ke Bali waktu Maret lalu, it doesn’t stand for ‘Very Important Person’, but ‘Very Iseng Person’ instead. Joger emang terkenal dengan jargon dan humor kata-kata khas baik pada item yang di jual maupun pada dekorasi dan tempat. Sayang aja ga sempet ku foto semua kalimat-kalimat aneh yang ada di mugnya, soalnya asli ngaco gitu. Tapi dari stiker VIP-nya aja udah ketauan ya kalo Joger ini mau tampil beda untuk marketingnya. Ckckck.. Tapi yaa.. Masa very iseng person sih Mister.. Ga lucu deh..😆

Ngomonging Very Iseng Person, ato people aja deh ya soalnya pastinya ga cuma satu, ada banyak kesempatan di mana kata berinteraksi dengan jenis manusia-manusia semacam ini. Awalnya mungkin tindakannya atas dasar iseng ga ada kerjaan, supaya nantinya dianggap penting alias naik pangkat jadi Very Important Person/People. Kalo cuma sekedar ketemu sekali dua kali sih bisa kita cuekin, tapi gimana kalo frekuensi ketemunya sering ato bahkan setiap hari? Buat orang yang gampang risih dengan kebiasaan para manusia Indonesia yang suka kelewat ramah (iseng nanya tapi akhirnya malah ceriwis ini itu) seperti aku, ini kan mengganggu banget. Factually kita berinteraksi dengan banyak orang bertipe ini dan sulit untuk nyuekin mereka, soalnya selalu ada di mana-mana. Contoh nih, waktu aku suatu kali lagi duduk nungguin kelas di mulai bareng beberapa anak dari jurusan lain di depan kampus. Karena kebetulan aku sendirian (aku selalu dateng paling awal dibanding temenku yang lain), salah satu dari mereka kemudian nanya, “Kok kamu sendirian Ai?”. Kujawab sekenanya aja kalo yang lain belum datang, tapi tiba-tiba dia ngomong lagi dengan panjang lebarnya, “Kok kamu sendirian terus sih? Emang kamu lagi berantem ya sama temen-temenmu. Kukasih tau ya, kamu itu jangan pelit-pelit bantuin temen, soalnya nanti kamu juga bakal perlu temen bla bla bla…” and sooo oon..

Lha, apa pula hubungannya daku sendirian sama ga punya temen dan semacamnya? Saat itu muka cuma cengok sambil mikir kira-kira jawaban yang tepat untuk ceriwisan ini apa. Tapi akhirnya, aku juga ga bisa ngomong lagi karena setelahnya, pertanyaan dan ceriwis tersebut terucap kembali pada kesempatan yang berbeda. Aku emang udah tau kalo dia punya sifat suka ngomong blak-blakan dan asal ngegas (satu suku sih..), tapi mbok ya.. Kenapa setiap kali ketemu harus iseng menanyakan hal ga penting begitu? Terkadang ramahnya orang Indonesia ini rada absurd ya, bisa nyamber kemana-mana gitu.

Ujung-ujungnya bukan rasa terimakasih, melainkan rasa risih dan illfeel tiap ketemu orang tersebut. For me, iseng nanya orang terus tiba-tiba ngenasihatin itu meresahkan karena timbulnya jadi awkward. We’re not in shrink, ngapain ngasih nasihat, apalagi kalo ga nyambung sama situasi.

Ga cuma sekedar kenalan atau teman sekampus, orang terdekat juga bakal kumasukkin dalam kategori Very Iseng Person kalo sama-sama bikin risih dengan nasihat yang ga sesuai sama situasi. Misalnya aja kalo aku lagi curhat sama Ikhie soal masalah yang serius, belum ceritanya selesai dia udah main potong aja pake nasihat yang panjang lebar. Bahkan ga jarang hal tersebut bikin aku jadi marah dan mutusin percakapan di telepon. Bawaannya kayak lagi curhat sama guru agama ketimbang pacar. Ada banyak orang yang merasa dengan ngasih nasihat ketika pacarnya lagi curhat itu sesuatu yang baik. Tapi kalo belum kelar cerita malah langsung nasihat, apa ga jadi keliatan sok tahu? Ga tau deh aksi motong cerita dengan sok nasihatin itu sekedar iseng ato sebenarnya dia males dengerin cerita pacarnya, tapi hal kayak gini tuh sangat nyebelin. Makanya sekarang aku jarang curhat-curhatan sama Ikhie, mendingan curhat sama diary deh..

Gimana dengan skala yang lebih besar? Haters bisa dibilang cocok untuk masuk kategori Very Iseng Person/People kalo diliat dari kebiasaan mereka ngumbar-ngumbarin kejelekan suatu tokoh tertentu padahal basically in real world mereka ga ada urusan dengan tokoh-tokoh tersebut. Mengesampingkan tujuan si para haters ini ya, basically kalo kita ga suka ya tinggal cuekin dan tinggalkan. Banyak banget sekaliber nama tokoh, seleb dan orang-orang terkenal yang aku ga suka, but I obviously won’t waste my time hating people I don’t know in personal. Aku ga kenal mereka, and let’s face it, gembar-gemborin hal-hal jelek tentang orang-orang tersebut belum tentu bikin kita dikenal orang. Lagi pula kayaknya ga bagus deh kalo masyarakat mengingat seseorang karena sesuatu yang buruk, bikin komentar kasar dan ga sopan biar perhatian orang jadi ketarik. Apalagi biasanya komentar tersebut sifatnya kontroversial dan bikin orang bertanya-tanya ada apa dengan si tokoh ini, and finally they want to know about her/him. Bukannya bikin citranya jelek eh justru si seleb makin terkenal. Kecuali yaah.. Ada maksud terselubung tuh, dan sumbernya malah dari si seleb sendiri. No comment itu mah yaaa..

Intinya, mana mungkinlah kita mau dikategorikan sebagai VIP dengan jenis-jenis di atas. Aku pribadi sih lebih milih ngunci mulut dan borgol tangan kaki ketimbang dianggap sebagai VIP. Sayangnya, masih aja ada yang seperti ini, bahkan bisa bangga dengan titel VIP-nya. Sadar diri masing-masing aja deh ya, urut dada mendingan.
VIP pasti berlalu Hahaha.:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s