Merenungkan Sebuah Pertanyaan

Ngomongin penelitian kemarin, di sesi tanya jawab aku ngasih kesempatan para siswa bertanya tentang hal-hal perkuliahan. Salah satu pertanyaan yang dilontarkan salah satu siswa cowok di kelas itu sampe saat ini masih aku pikirin. Simpel padahal, “Kak, kenapa milih DCC (perg. Tinggi tempatku kuliah)?“. Jawabannya juga udah aku utarain langsung sama dia. Tapi kok, kepikiran ya? Soalnya pertanyaan tersebut emang sedikit bersifat personal menurut opiniku. Wah… Semacam kayak pertanyaan interview pekerjaan atau semacamnya ya, walaupun kesannya sepele tapi bisa ngena di hati gitu…😛

Memilih itu ga gampang asal cap cip cup, kadang-kadang bisa sampe bertapa sehari semalem buat nentuin mana pilihan yang tepat sehingga di masa depan ga bakal nyesel nantinya. Terutama di masa-masa kelulusan saat ini, lagi galau-galaunya nentuin pilihan dari mau kerja atau kuliah, terus jurusan dan tempat kuliah mana yang bakal dipilih kalo option kuliah diambil. Aku sempet vakum setahun sebelum kuliah dan nganggur, soalnya sering pro-kontra soal kerja. Mau ke sini, katanya rugi banyak biaya. Mau ke sana, katanya kejauhan ntar kalo ada apa-apa gimana. Nasib cewek yang banyak tetek bengek pertimbangan ini itu mengganjal keinginan. Waktu ditanya jurusan yang ingin aku ambil kalo memang ingin kuliah, jawaban “Bahasa Inggris” malah bikin bapakku berkomentar, “apa bisa kerja kalo kuliah bahasa Inggris…??” Kalo tanggapannya begitu, boro-boro deh mau mikirin pilihan universitas mana yang bisa di jabanin buat kuliah. Wong pengin kuliah ke jurusan yang dipengen aja malah diragukan. Aku rasa, semua juga pernah mengalami dilema yang sama ketika pilihannya sendiri ga tersedia untuk dipertimbangkan. Pusing toh? Intinya, mengenai pertanyaan ‘kenapa kuliah di situ?” ya simpel aja jawabnya, “kenapa tidak kuliah di situ?”. Banyak orang yang berkeinginan masuk perguruan tinggi yang berkualitas dan di wisuda dengan gelar yang sesuai dengan bidang yang ia tuju. D3 bukan tujuan aku kuliah, tapi masa mau ngeluh karena “kok cuma D3?”. Bahasa Inggris dari dulu memang bidang yang selalu kepingin aku tekuni, tapi masa protes karena “kok ABA?”. Ga ada jaminan di tempat lain kuliah bisa lancar dan aku bisa fokus kuliah dan di wisuda, jadi kenapa harus pake skeptis meskipun kuliah “cuma di situ?”.😆 Ga ada lho jaminan seseorang berhasil karena tempat kuliahnya bergengsi atau jurusan yang ia pilih bagus. Ga ada juga yang bisa nentuin kalo kuliah di perguruan tinggi lokal dengan gelar rendah ga menjanjikan karir dan masa depan. Semua itu sebenarny tergantung dari si pelaku itu sendiri. Bisa ga membangun sebuah potensi masa depan karir dan penghasilan meskipun dulu kuliahnya cuma di “situ”? Kalo kuliahnya juga selenge’an, mau sampe ke negeri Paman Sam juga belum tentu ngejamin. Orang yang ga kuliah aja bisa jadi milyuner lho, tapi masih ada yang musing-musing soal tempat kuliah. Masih bagus di kasih kesempatan kuliah, yang penting kan yang ngejalaninnya ya? Serius ato ga?

Ga cuma tentang pilih memilih dalam perkuliahan, segala hal dan aspek kehidupan juga kasusnya sama ketika ngomongin pilihan. Dari pakaian, tempat tinggal, sampai hal yang lebih jauh lagi seperti jodoh. Ga ada yang tau apakah jodoh kita itu baik atau buruk, atau “the right one” buat kita. Tapi kalo belum pernah ada relationship, mana ada yang bisa tahu tentang hal tersebut? Ga salah kan ngejalaninnya walaupun resiko bisa aja ending jadi hancur lebur patah hati bin galau. Hehe.. Ya moga-moga ga begitu.😀 Pokoknya yang penting jalani, kenapa dan bagaimana itu mah lewatin aja. Soal hasil, jadi orang belajar optimis aja mbak bro. Don’t be afraid of something we can ensure about. Istilahnya, woles ajaaa… Hihihihi… Eeeh kok jadinya ngalor ngidul kemana-mana ya hahahahaha… Jawabanku sama anak tersebut akhirnya gini nih..

“DCC tentu aja bukan pilihan kakak, tapi kakak punya tanggung jawab untuk menjalani kuliah karena orang tua sudah memberi kakak kesempatan untuk kuliah. Lagipula, belum tentu dengan kuliah di tempat yang lebih bagus maka kakak bisa sukses. DCC juga tempat untuk belajar, kenapa kakak harus tolak?”

Mahap renungannya gaje begini… Tapi masalahnya ngeganjel di otak mulu sih.. Hahaha.:mrgreen: Thanks aja buat si siswa cowok dari kelas XI IPS 2 SMA N I Banjar Agung yang ngasih pertanyaan buat daku jadiin bahan untuk mikir. Punya pikiran biasanya jarang dipake sih…😀 #jujurkacangijo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s