Misteri Hujan

Hujan itu misteri. Bisa banyak terjadi hal-hal yang aneh di kala hujan turun, entah itu disadari atau ga oleh saksi. Misalnya mulai dari sesuatu yang umum kayak kehujanan, tiba-tiba mati lampu, atau nangkring lama di warung sambil menyantap yang hangat-hangat. Pengalaman yang pernah kuliat di waktu hujan sih ga banyak sebenarnya, tapi tentu ada yang absurd alias aneh bin ajaibh. Misal…


Jadi obat nyamuk ngeliatin orang pacaran.
Pas hujan deres, dingin, kebelet pingin ke toilet, duit di kantong juga nipis, ga ada cara lain yang lebih bijaksana selain nungguin jemputan dengan sabar di warung depan kampus. Asik kalo ditemenin teman, tapi ga asik pas si teman justru malah mesra-mesraan bareng pacarnya. Yang nonton mah urut dada aja.. Sambil ngiler dikit liatin semangkok soto hangat menggoda. Tsahh.. Absurdnya terasa banget karena itu pertama kalinya daku berada di situasi yang sedemikian bikin iri (ngaku daah…). Jadi obat nyamuk itu ga enak..😐

Pulang di tengah hujan ketika serangan demo terjadi.
Pasar utama di daerahku memang selalu mengalami masalah tentang penggusuran dan semacamnya, sehingga menimbulkan aksi demonstrasi para pedagang yang menuntut haknya. Suatu kali ketika aksi demo tersebut terjadi, hujan deras di sore hari ditambah jalanan macet. Potong jalan juga dijaga polisi demi keamanan, dan sempat terjebak diantara deretan motor-motor mengantri untuk lewat. Ampun. Kalo lagi demo-demo gini, mendingan anda lewat jalan lain ato balik arah, daripada terjebak macet sambil basah kuyup diterjang hujan.

Banjir, banjir, dan… Banjir.
Hujan itu identik dengan beberapa dampak, yang contoh paling umumnya adalah banjir. Pengalaman semasa sekolah di tengah suasana banjir, jalan tanpa alas kaki sambil nentengin sepatu dan tas digendong di bagian depan, sambil pula berpayung ria. Tinggi banjir bervariasi mulai dari semata kaki hingga selutut, tapi ya namanya bocah mah asik aja. Lucunya dulu, pernah sempat banjir di dalam rumah, bukan dari luar pintu, tapi justru merembes lewat jendela. Maklum, rumah kontrakannya mepet sama rumah-rumah yang lain sehingga atap-atap saling tabrak sana-sini. Kalo hujan agak deras dikit, alirannya langsung merembes masuk lewat jendela kecil dan menggenangi dapur dan kamar mandi. Agak gimanaa gitu pas harus menampung air pake ember terus di siram ke luar… Yang juga terlihat menggenang dimana-mana, ckck.. Inget masa itu tuh… Ngangenin juga. Haha :p

Mencekam dari Bedugul
Di cerita KKL di Bali, aku nyebutin kejadian pulang dari Bedugul nurunin jalan yang berlika-liku dengan pemandangan tebing terjal di bawah hujan. Andai kata waktu pulangnya sama-sama secerah waktu kedatangan sih ga mistis gitu ya rasanya. Tapi beneran deh, mungkin rasanya sama kayak naik roller coaster dengan tempo yang sedikit lebih pelan dan ada efek tambahan hujan deras. Tiap belokan bikin ngeri, antara ngeliat tebing dan jalanan licin. Dan teman di samping juga tiba-tiba muntah. Heggh… Pantesan setelahnya masuk angin tuh. Wkwk…

topan Persami
Ini termasuk yang bikin aku ngerasa parno juga kalo malam-malam hujan deras. Pas nganterin makanan buat adik yang lagi ikutan Persami di sekolah, pas itu memang agak gerimis dan dingin. Sampai di sekolah (karena sekolah kami sama, tapi beda tingkatan tentunya), tiba-tiba hujan makin kencang dan angin sangat kencang menerbangkan beberapa bendera terpasang dan merusak tenda latihan. Wew.. Makin serem pas teriakan dan tangisan membahana anak-anak SD juga sama kencengnya sama si angin puting beliung. Tapi kalo diliat sih sengaja tuh ya, biar kayak adegan film. Dasar bocah.:/

Latihan senam SKJ.
Ehh… Ini sih… Konyol sebenarnya. Waktu SD suatu kali pernah harus diam di sekolah gara-gara hujan deras. Eh, bukannya nunggu di dalam kelas, aku malah asik main air di bench lapangan basket. Parahnya lagi, pake acara senam SKJ segala. Pulang sih kena damprat. Tapi ya bocah toh… Yang penting hepi katanya.😀

…Dan masih banyak lagi kejadian gaje di hari hujan. Tapi kayaknya mah bukan hujannya yang misteri, tapi pengalamanku aja yang rada absurd ya… Haha. *nyengir kuda* Well, itulah hujan dan misterinya. Dari absurd hingga horor, galau dan nostalgia bisa terjadi dalam suasana hujan. Mumpung ini musimnya, enjhoy ajaa…😀

4 thoughts on “Misteri Hujan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s